[psikologi_transformatif] Digest Number 5978[1 Attachment]

There are 3 messages in this issue.

Topics in this digest:

1. Cup to Cup Chat: A Home
From: TuHanTu

2. Menyongsong Sesuatu Yang Kita Semua Tidak Dapat Menolaknya
From: Mujiarto Karuk

3. [BUKU INCARAN] Warisan Orang Tionghoa di Indonesia
From: Anwar Holid

Messages
________________________________________________________________________
1. Cup to Cup Chat: A Home
Posted by: "TuHanTu" dogod.godog@yahoo.com dogod.godog
Date: Fri Feb 5, 2010 5:51 am ((PST))

It's been a while since the last time Darko came to the café belongs to Marla. He went there once couple of weeks after the new year of 2010, but he spent the time chatting with some of his friends about the ordinary and common stuff, like was it some comets from outer space  that hit the earth and then gradually the life evolved into now days life such as coffee culture for example? If that is the case, theoretically speaking, then what an aromatic accident, is it? A kind of accident that deserves to be celebrated one cup at a time…
 
This Saturday morning, he brought along his laptop and chat away with one of his friend in Thailand, named Carla a diving instructor. She is from United Kingdom and she has a café there in Bangkok. 
 
But not long when a familiar voice is interrupting his -literally speaking- coffee chat across the planet. A voice that he recognize but is not ringing his bell-in-a-head, in which name it belongs.
 
´Morning, busy?´ Darla then take a seat opposite from Darko and ordered her big cup cappuccino.
 
´Oh hi, morning… It is you!´ Darko saying bye-bye to his friend in the tiny messenger and continue greeting Darla.
 
´No, I am not busy at all. I was just having a coffee chat with a friend in somewhere half of the globe by some clicks a way. You know the now days universal procedure called clickingization, don't you?´
 
´Yeah, a procedure which enables you to chat across the planet through a tiny window, which if you tell your grand ma or grand pa that now days windows could also singing and if you ask them who need a book and a pen if we do have a window, they would think you are disrespectful kid to the elders! Hey, happy new years! ´
 
´Happy new years to you too…´
 
´Darla! ´
 
´Of course´
 
´I found some interesting stuff regarding our conversation months a go. Thank you, Marla. Happy new year to you! ´
 
´Interesting stuff? About what?´
 
´Hole!´
 
´A ha! And?´
 
´Not too many realize that when you eat a donut, the hole stays forever and ever.´*
 
´To hole or not to hole, that is the question. Correct?´
 
´Let me show you another thing…May I?´
 
Darla move and sit beside Darko grab the laptop and then she is doing these things of universal procedure called clickingization.
 
´Ah yes. This one… ´ I do think that a donut, or toroid, can be a religious symbol, yes. Its round internal shape is perfect for acceleration, as in a particle accelerator. When your speed is at its most, the hole is the doorway..´
 
 That was written by Roberto from Brazil. And the following writing is from United States.
 
The dESIRED aFFECT is WHAT YOU GET…. How does that occur?

Let's listen to where the BEATLES got their "dESIRED aFFECT"……. did they tell you where…. how….when..what….

Let's listen to Michael Jackson….. did he tell you ? Did he want to buy that formula? Did he participate in a religion?  Started with one. One goal to create the …. dESIRED aFFECT

Where do I come into play?  I let go of EGO … GOD is the WAGON TRAIN… JESUS….Rides shotgun…. Who drives?…
 
U
 
Let's say for instance…as a Golfer…Your dESIRED aFFECT is to HIT A HOLE IN….

all the time…. that's why you are out here…playing golf with Tiger,,,, the Shark…. The Bear….Hit a HOLE in (ONE)
 
 ´Interesting perspectives dont you think?´ Darko said as he take a sip of his black coffee.
 
´So, uhm do you believe in God?´ Darla went straight to the point.
 
´ Well, I told you… Personally I respect any believes, since faith is personal and individual matter.´
 
´ I am asking you Darko.´
 
´Oh my, when it come to that point specially by the wordly definitions I have no comment my dear friend Darla..´
 
´Then what was the point of your conversation with me months ago?´
 
´We were talking about donut, no? Want some?´ Darko said and take a bite to the chocolate donut and he offered the one on his plate.
 
´But you dragged that breakfast of yours into all over my brain. So, no thank you.´
 
´Just my breakfast? Oh that was a flattering complement?´
 
´Yeah just your breakfast, sorry!´ Darka is laughing.
 
´And what should I do so that I can join my breakfast inside your brain then?´ Darko in fact is a big time teaser.
 
´No, I dont want you to go dancing around inside my brain, your breakfast alone is more than enough… Brain is like a house, a home! ´ Fortunately Darla recognize what a big brain teaser he is.
 
´Yeah and seems like I am not invited to that kind of home having breakfast.´
 
´Why dont we make a deal… You tell me what I want to know and understand and let see what next.´
 
´Eat the donut by your self, I cannot describe the taste for you…It is tiring.´
 
´No… Describe this thing for me…´ Darla said and she is point out a blog written by deAnne Hampton called ´The Void of Creation´
 
Quote: In the background of the space that is the void, once fearful and unknown, is the energy of a new song, a new and beautiful artisty ready to expand our understanding of music as a species to the music of all of Creation. End of quote.
 
Darko enjoying his breakfast, a chocolate donut, and not even read the text and he goes, ´void of Creation. Interesting stuff… But, you see, to me that sounds very delicious like this donut… Known or unknown is a matter of name or terminology, is it? So, uhm mind if I called that kind of fearless unknown void as a Donutverse?´
 
´Noooo…Not your stupid donut again!´ Darla protested but she cannot hold her laugh and punch Darko on his right shoulder.
 
´Okay…Okay… Let me describe that at the best I can according to art and architectural perspective… Okay? Remember when I asked you where and what is the limit and the edge of art, months a go?´
 
Continue reading in CAFEIST…

May fun be with you
TuHanTu
 
Can we ReDesign ´God´ in artistic and humoristic manners?
U2 can meet the ´Creativists´ from different countries and backgrounds.
Those who are eager to show you how to CREATE the…
FUNKIEST FAITH on EARTH 
 
HOLE SPIRIT
 
 

Messages in this topic (1)
________________________________________________________________________
________________________________________________________________________
2. Menyongsong Sesuatu Yang Kita Semua Tidak Dapat Menolaknya
Posted by: "Mujiarto Karuk" mkaruk@yahoo.com mkaruk
Date: Fri Feb 5, 2010 7:36 am ((PST))

Assalamualaikum
Warohmatullohi Wabarokatuh

Bissmillahirrohmaanirrohiim

"Barang siapa yang Allah menghendaki akan memberikan
kepadanya petunjuk, niscaya Dia melapangkan dadanya untuk (memeluk agama)
Islam. Dan barang siapa yang dikehendaki Allah kesesatannya, niscaya Allah
menjadikan dadanya sesak lagi sempit, seolah-olah ia sedang mendaki ke langit.
Begitulah Allah menimpakan siksa kepada orang-orang yang tidak beriman". QS. Al-An-Aaam (6) : 125.

Puji syukur kita panjatkan
karena rahmat dan nikmat yang tak terhingga yang telah kita terima dari Alloh
Subhanahu Wa Ta Ala, awalnya kita semua miskin bodoh dan tidak  memiliki apapun dan Alhamdulillah kini kita
tahu dan kita bisa minimal buka email dan baca arikel ini, Maka nikmat
Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?  QS. Ar-Rahmaan (55) : 13 s/d 77

Rasa syukur dan meyakini
serta mengaplikasikan firman Alloh dalam QS tersebut diatas apa bila kita
laksanakan dengan baik dan betul maka akan menjadikan obat serta pengobatan
yang paling ampuh terhadap penyakit hati dan sempitnya dada, Hai manusia,
sesungguhnya telah datang kepadamu pelajaran dari Tuhanmu dan penyembuh bagi
penyakit – penyakit (yang berada) dalam dada dan petunjuk serta rahmat bagi
orang – orang yang beriman. QS. Yunus (10) : 57.

Adapun
maksud "Pelajaran" tersebut diatas dapat seklumit kami jabarkan
diantaranya :

1.         Mari kita mengikuti petunjuk
berdasarkan Al-Qur'an dan Al-Hadits, memurnikan tauhid dan mengikhlaskan ibadah
hanya kepada Allah Subhanahu Wa Ta Ala saja, karena kesesatan dan syirik itu
merupakan faktor terbesar bagi sempitnya dada kita, sebagaimana firman Alloh Katakanlah:
"Sesungguhnya aku diperintahkan supaya menyembah Allah dengan memurnikan
ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama. QS. Az-Zumar (39) : 11.

Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya
menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama
dengan lurus, dan supaya mereka mendirikan shalat dan menunaikan zakat; dan
yang demikian itulah agama yang lurus. QS. Al-Bayyinah (98) : 5. 

2.
        Mari kita beriman dengan cahaya
iman yang benar, yaitu diucapkan dengan lisan, meyakininya dengan hati,
melaksankan dengan anggota tubuh, perlu kita sadari bahwa salah satu penyubur
iman Islam kita adalah dengan menghadiri majelis – majelis ilmu yang tidak
bertentangan dengan Al-Qur an dan Al Hadits, tidak ada Tuhan (yang berhak
disembah) melainkan Dia Yang Hidup kekal lagi terus menerus mengurus
(makhluk-Nya); tidak mengantuk dan tidak tidur. Kepunyaan-Nya apa yang di
langit dan di bumi. Tiada yang dapat memberi syafaat di sisi Allah tanpa
izin-Nya. Allah mengetahui apa-apa yang di hadapan mereka dan di belakang
mereka, dan mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa yang
dikehendaki-Nya. Kursi Allah meliputi langit dan bumi. Dan Allah tidak merasa
berat memelihara keduanya, dan Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar. QS.
Al-Baqarah (2) : 255.

3.         Mari
kita mencari ilmu yang bermanfaat, dengan bertambahnya ilmu, maka sudah pasti
kita akan bertambah wawasan yang pada akhirnya bertambah lapang pulalah dada
kita dengan ilmu itu maka pasti akan naiklah derajat kita, Hai orang-orang
yang beriman, apabila dikatakan kepadamu: Berlapang -lapanglah dalam
majelis", maka lapangkanlah, niscaya Allah akan memberi kelapangan
untukmu. Dan apabila dikatakan : Berdirilah kamu, maka berdirilah, niscaya
Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang
yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. Dan Allah Maha Mengetahui apa
yang kamu kerjakan. QS. Al-Mujadilah (58) : 11.

4.
        Mari kita bertaubat dan
kembali taat kepada Allah, mencintai Alloh serta menghadapkan diri kepada Nya
dengan segenap hati, Hai orang-orang yang beriman, bertobatlah
kepada Allah dengan taubat yang semurni – murninya, mudah – mudahan Tuhan kamu
akan menghapus kesalahan – kesalahanmu dan memasukkan kamu ke dalam surga yang
mengalir di bawahnya sungai – sungai, pada hari ketika Allah tidak menghinakan
Nabi dan orang – orang yang beriman bersama dengan dia; sedang cahaya mereka
memancar di hadapan dan di sebelah kanan mereka, sambil mereka mengatakan:
"Ya Tuhan kami, sempurnakanlah bagi kami cahaya kami dan ampunilah kami;
sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu". QS. At-Tahrim
(66) : 8.

5.
        Mari kita terus menerus berdzikir
kepada Allah, Dzikir mempunyai pengaruh yang sangat menakjubkan dalam
melapangkan dan meluaskan dada, Hai orang -orang yang beriman,
berzdikirlah (dengan menyebut nama) Allah, zdikir yang sebanyak-banyaknya. QS Al-Ahzab
(33) : 41.

Sesungguhnya
laki – laki dan perempuan yang muslim, laki – laki dan perempuan yang mukmin,
laki – laki dan perempuan yang tetap dalam ketaatannya, laki – laki dan
perempuan yang benar, laki – laki dan perempuan yang sabar, laki – laki dan
perempuan yang khusyuk, laki – laki dan perempuan yang bersedekah, laki – laki
dan perempuan yang berpuasa, laki – laki dan perempuan yang memelihara
kehormatannya, laki – laki dan perempuan yang banyak menyebut (nama) Allah,
Allah telah menyediakan untuk mereka ampunan dan pahala yang besar. QS Al-Ahzab (33) : 35.

6.         Mari
kita selalu berbuat baik kepada sesama makhluk ciptaan Alloh, anak manusia yang
selalu berbuat baik adalah manusia yang paling baik dadanya, paling baik
jiwanya dan paling bahagia hatinya. Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan – Nya dengan
sesuatu pun. Dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu – bapa, karib – kerabat,
anak – anak yatim, orang – orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang
jauh, teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah tidak
menyukai orang-orang yang sombong dan membangga-banggakan diri,  QS An-Nisa (4) : 36.

Dan
carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri
akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (kenikmatan) duniawi dan
berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik
kepadamu, dan janganlah kamu berbuat kerusakan di (muka) bumi. Sesungguhnya
Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerusakan. SQS. Al-Qashash (28) : 77.

7.         Mari kita berusaha mengeluarkan
berbagai kotoran hati dan berbagai sifat tercela lainnya yang dapat menyebabkan
hati kita jadi sempit dan tersiksa, Dalam hati
mereka ada penyakit, lalu ditambah Allah penyakitnya; dan bagi mereka siksa
yang pedih, disebabkan mereka berdusta. 
QS. Al-Baqarah (2) : 10.

8.
        Mari kita berusaha meninggalkan
sesuatu yang berlebihan dalam kita memandang, mendengar, bergaul, bahkan makan
serta tidur dsb, Maka tetaplah kamu pada jalan
yang benar, sebagaimana diperintahkan kepadamu dan (juga) orang yang telah
tobat beserta kamu dan janganlah kamu melampaui batas. Sesungguhnya Dia Maha
Melihat apa yang kamu kerjakan. QS.
Huud (11) : 112.

9.         Mari
kita melihat dan memandang orang orang yang ada di bawah kita dalam masalah
rizqi, kesehatan dan lain sebagainya agar kita dapat dengan mudah mensyukuri
apa yang telah Allah berikan kepada kita. Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut
ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatu pun, dan Dia memberi kamu
pendengaran, penglihatan dan hati, agar kamu bersyukur. QS. An-Nahl
(16) : 78.

10.       Mari
kita hanya menyandarkan hati hanya kepada Allah, dan selalu berbaik sangka
(Husnudzon) kepada Allah, bahwa Allah mengetahui yang terbaik bagi diri kita, dan supaya Dia
mengazab orang – orang munafik laki – laki dan perempuan dan orang – orang
musyrik laki – laki dan perempuan yang mereka itu berprasangka buruk terhadap
Allah. Mereka akan mendapat giliran (kebinasaan) yang amat buruk dan Allah
memurkai dan mengutuk mereka serta menyediakan bagi mereka neraka Jahanam. Dan
(neraka Jahanam) itulah sejahat – jahat tempat kembali. QS. Al-Fath
(48) : 6.

11.       Mari
kita tidak mengganggu orang lain walau hanya dengan ucapan buruk yang dapat
menyakiti hati orang lain, tidak menggunjing orang lain, juga tidak berburuk
sangka dengan orang lain, karena perbuatan tersebut sedikitpun tidak akan ada
manfaatnya kepada kita, Hai orang – orang yang
beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebagian prasangka
itu adalah dosa dan janganlah kamu mencari -cari kesalahan orang lain dan
janganlah sebahagian kamu menggunjing sebahagian yang lain.  Sukakah salah seorang di antara kamu memakan
daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya.
Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima tobat lagi Maha
Penyayang. QS. A -Hujurat (49) : 12.

12.       Mari
kita bergaul baik dengan keluarga tetangga dan semua kerabat dengan baik dan
menyembunyikan aib saudara, Hadis riwayat Abu Hurairah ra.: Bahwa
Rasulullah saw. bersabda: Hindarilah oleh kamu sekalian berburuk sangka karena
buruk sangka adalah ucapan yang paling dusta. Janganlah kamu sekalian saling
memata-matai yang lain, janganlah saling mencari-cari aib yang lain, janganlah
kamu saling bersaing (kemegahan dunia), janganlah kamu saling mendengki dan
janganlah kamu saling membenci dan janganlah kamu saling bermusuhan tetapi
jadilah hamba-hamba Allah yang bersaudara. (Shahih Muslim No.4646)

Hadis riwayat Ibnu Umar ra.: Bahwa Rasulullah
saw. bersabda: Seorang muslim itu adalah saudara muslim lainnya, dia tidak
boleh menzaliminya dan menghinakannya. Barang siapa yang membantu keperluan
saudaranya, maka Allah akan memenuhi keperluannya. Barang siapa yang
melapangkan satu kesusahan seorang muslim, maka Allah akan melapangkan satu
kesusahan di antara kesusahan-kesusahan hari kiamat nanti. Dan barang siapa
yang menutupi aib seorang muslim, maka Allah akan menutupi aibnya pada hari
kiamat. (Shahih Muslim No.4677)

Hadis riwayat Abu Hurairah ra.: Bahwa
Rasulullah saw. bersabda: Bukanlah orang kuat itu dengan menang bergulat,
tetapi orang yang kuat ialah orang yang dapat menguasai dirinya ketika marah. (Shahih
Muslim No.4723)

14.       Mari
kita jihad di jalan Allah dengan benar, bukan dengan bunuh diri atau membunuh
orang yang tak bersalah atau orang yang tidak melakukan kedholiman terhadap
kita dan saudara kita, Katakanlah: "Jika bapak -bapak, anak –
anak, saudara – saudara, istri – istri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang
kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan rumah – rumah
tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai daripada Allah dan
Rasul – Nya dan (dari) berjihad di jalan – Nya, maka tunggulah sampai Allah
mendatangkan keputusan – Nya." Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada
orang – orang fasik.

Sebagai bekal dan menyiapkan kedatangan Maut yang tak
dapat seorangpun menolaknya, dimana kematian dapat menghentikan Amalan
Seseorang berdasarkan Hadits Nabi Muhammad SAW yang artinya : Dari Abu
Hurairah radhiyallahu 'anhu, Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam menyatakan:
Jika seorang meninggal, terputus amalannya kecuali tiga: shadaqah yang terus
mengalir pahalanya, ilmu yang bermanfaat, dan anak shalih yang mendoakannya.  (HR. Muslim)

13.       Dan
mari kita setiap saat berdoa memohon perbaikan dalam segala urusan. " Ya
Allah, perbaikilah agamaku untukku yang ia merupakan benteng pelindung bagi
urusanku. Dan perbaikilah duniaku untukku, yang ia menjadi tempat hidupku.
Serta perbaikilah akhiratku yang ia menjadi tempat kembaliku. Jadikanlah
kehidupan ini sebagai tambahan bagiku dalam setiap kebaikan, serta jadikanlah
kematian sebagai kebebasan bagiku dari segala kejahatan." (HR Muslim
no.2720 dari Abu Hurairah)

           

Aamiin
Yarobbal Alamiin

Terimakasih
semoga bermanfaat

 

 

Wassalamualaikum
Wr Wb

 

http://www.4shared.com/dir/27529881/e13c4f1d/Mujiarto_Karuk.html

Bagi saudara saudaraku yang
menginginkan kumpulan Khutbah Jum'at setahun, sebagai bahan baik bacaan bagi
yang ingin belajar khutbah jum'at, dipersilahkan dan semoga berkenan berkunjung
pada alamat url tersebut diatas kami juga sangat berterimakasih bila saudara
berkenan mendownload file yang kami sediakan dan membagikan kembali kepada
saudara kita yang membutuhkan, semoga bermanfaat, dan semoga menambah sebagai
amal jariah bagi kita semua. Aamiin Yarobbal Alamiin.

1 of 1 File(s) http://groups.yahoo.com/group/psikologi_transformatif/attachments/folder/1767471746/item/list

Menyiapkan

Messages in this topic (1)
________________________________________________________________________
________________________________________________________________________
3. [BUKU INCARAN] Warisan Orang Tionghoa di Indonesia
Posted by: "Anwar Holid" wartax@yahoo.com wartax
Date: Fri Feb 5, 2010 3:16 pm ((PST))

[BUKU INCARAN]

Warisan Orang Tionghoa di Indonesia
—Anwar Holid

Peranakan Tionghoa Indonesia: Sebuah Perjalanan Budaya
Penulis: Gondomono, et al.
Penyunting: Al. Heru Kustara
Penerbit: Intisari Mediatama dan Komunitas Lintas Budaya Indonesia, 2009
Tebal: 352 hal., dengan ilustrasi berwarna dan peta; p. 31 cm.
ISBN: 979-3590-88-1

Saya pertama kali lihat buku Peranakan Tionghoa Indonesia di perpustakaan Bale Pustaka. Begitu lihat-lihat, dalam hati saya bilang, "Wah, bagus amat buku ini." Buku ini berukuran besar, hard cover, tebal, menggunakan art paper, penuh ilustrasi bagus, dan disiapkan dengan cukup baik. Di Bale Pustaka buku ini masuk ruang referensi, artinya hanya boleh dibaca di tempat dan dilarang dibawa ke rumah oleh anggotanya.

Untunglah Rumah Buku segera mengoleksi buku itu. Ternyata akuisisinya terjadi dari kebetulan yang malah menyisakan persoalan belum beres. Jadi setiap kali ke perpustakaan favorit itu, saya berusaha menyempatkan membaca-baca, memperhatikan detail, termasuk memperhatikan ilustrasinya yang kaya. Sampai akhirnya saya pinjam dan berusaha tuntas membacanya.

Sesuai anak judul, buku ini berusaha fokus meliput seluruh budaya orang Tionghoa di Indonesia. Isinya terdiri dari dua belas bab hasil sumbangan delapan penulis keturunan Tionghoa ahli di bidang masing-masing, jadi otoritatif dan meyakinkan. Selengkapnya sebagai berikut:
1/ Masyarakat dan Kebudayaan Peranakan Tionghoa (Gondomono)
2/ Menjadi Peranakan Tionghoa (Mona Lohanda)
3/ Unsur Lokal dalam Ritual Peranakan (Mona Lohanda)
4/ Perkembangan Arsitektur Tionghoa di Indonesia (Handinoto)
5/ Sastra Melayu Tionghoa (Myra Sidharta)
6/ Pers Melayu Tionghoa (Myra Sidharta)
7/ Ragam Pakaian Kaum Peranakan (David Kwa)
8/ Gambang Kromong dan Wayang Cokek (David Kwa)
9/ Aneka Jenis Bahan Perabotan (Musa Jonatan)
10/ Motif Dekorasi, Arti, dan Kisah di Baliknya (Musa Jonatan)
11/ Aneka Rupa Masakan Peranakan (Helen Ishwara)
12/ Sistem Ukuran dan Fungsi Perabot (Rusdi Tjahyadi)

Terbayang betapa isinya cukup komprehensif, belum lagi detail isinya terbilang kaya, karena tiap bab merupakan esai panjang yang ditulis menarik dan informatif. Ini membuat buku tersebut pantas jadi referensi kajian budaya bagi keragaman penduduk Indonesia. Dari detail itulah berbagai informasi tambahan lain bermunculan, sekaligus memperlihatkan dengan sangat terang betapa Indonesia benar-benar terdiri dari berbagai bangsa dan budaya (multi budaya dan ras), lantas secara dinamik maupun eksklusif bercampur di sebuah tempat kepulauan bernama Indonesia. Sementara budaya Tionghoa Indonesia juga memperlihatkan wajahnya yang sangat kaya, dinamik, sekaligus telah mewariskan budaya yang sangat membekas dan tak terasa memberi warna bagi kebiasaan kita semua. Dari buku ini juga tecermin betapa hubungan orang Tionghoa di Indonesia beserta segala dinamikanya naik-turun, bahkan kerap mengalami pelanggaran HAM dan sikap diskriminatif.

Istilah "peranakan" maupun "Tionghoa" sebenarnya bermasalah, kalau bukan berbau prasangka rasialis. Mungkin istilah "etnik Tionghoa" lebih netral, mengingat kita bisa menerima istilah "etnik Sunda, etnik Batak" dan sebagainya. Istilah bermasalah melahirkan prasangka buruk, stereotipe, maupun stigma (cap buruk yang sulit diterima) sampai akhirnya menumbuhkan kecurigaan tanpa sadar. Ini lama-lama bisa mengerikan dan tetap menghalangi akulturasi secara alamiah dan damai. Sejak zaman Reformasi (1998) sebutan "peranakan Tionghoa" dianggap lebih sopan dari istilah "orang Cina" yang terasa mengandung kesan kebencian karena ditumbuhkan politik awal Orde Baru yang memusuhi negara Cina (RRC) sebab ditengarai membantu Gerakan 30 September (Asvi Warman Adam, 2009). Padahal orang Indonesia mengenal istilah "Pecinan" atau "obat Cina", dan tidak ada istilah "Pertionghoaan." Apa salahnya istilah "orang Cina", "peranakan Tionghoa", bahkan "Cokin" sekalipun, selain
prasangka buta? Tentu ada kesadaran bawah kolektif yang membuat istilah itu jadi berkonotasi buruk.

Meski sejarah membuktikan bahwa bangsa Tionghoa sudah datang dan berinteraksi dengan penduduk di kepulauan Indonesia jauh lebih awal dan lama dibandingkan orang Arab—apalagi Eropa—kini kesan interaksi itu seakan-akan tinggal jadi relik yang sia-sia. Bangsa Tionghoa datang ke Indonesia sebagian akibat dari diaspora bangsa Cina yang tinggal di pesisir Laut Cina Selatan. Sungguh menarik, Wikipedia Indonesia mencatat betapa istilah "Tionghoa" itu khas Indonesia, yakni dari kata "Cung Hwa." Istilah ini tidak dikenal (diucapkan dan terdengar) di luar masyarakat Indonesia, misal Malaysia dan Thailand. Mestinya bukti ini jadi pelajaran berharga buat kita bahwa penduduk Nusantara telah menerima orang Tionghoa sejak awal. Sie Hok Tjwan (1999) menulis: "Sebelum kedatangan kaum kolonialis dari Eropa, hubungan orang Tionghoa dengan orang pribumi di wilayah Indonesia tidak menunjukkan persoalan ras." Perhatikan juga betapa kaum Muslim Indonesia sangat bangga
kepada Laksamana Cheng Ho yang menurut sejarah menyebarkan ajaran Islam di sepanjang pantai Sumatera, Jawa, dan Kalimantan. Namun dengan tabiat prasangka buruknya, rezim Orde Baru melarang peredaran buku Runtuhnya Kerajaan Hindu Jawa dan Timbulnya Negara-Negara Islam di Nusantara (1968) karya Prof. Slamet Muljana sampai sekarang. Menurut Asvi, tesis buku itu patut dikaji ulang karena mengungkapkan bukti yang menyatakan bahwa Walisongo—organisasi ulama paling berpengaruh dalam sejarah perkembangan Islam di Jawa—adalah keturunan Tionghoa, bertentangan dengan keyakinan umum selama ini yang berpendapat bahwa Walisongo ialah keturunan Arab.

Sebagai bangsa yang datang ke tempat baru karena diaspora dan terbukti bisa hidup rukun dengan penduduk setempat atau membuka berbagai tempat baru, mestinya kita bisa belajar dari blunder sejarah politik penguasa Indonesia yang beberapa kali memperlakukan keturunan Tionghoa dengan buruk, dan itu membuat sebagian dari mereka bersikap eksklusif—meski fenomena eksklusivitas hadir di setiap etnik. Inilah pentingnya makna buku ini bagi kita. Ia merupakan bentuk upaya rekonsiliasi dari bangsa yang sudah lebih dari satu dekade ini berusaha menyembuhkan diri dari bencana sosial, gejolak politik, dan krisis ekonomi. Irwan Julianto dari Komunitas Lintas Budaya Indonesia yang memprakarsai buku ini menulis di kata pengantar: "bangsa yang besar ialah bangsa yang dapat berdamai dengan dirinya sendiri." Setelah berbagai peraturan politik yang tolol, prasangka sosial, kecemburuan, pengambinghitaman, serta pelanggaran HAM, saatnya kini kita bersikap terbuka dan
berinteraksi lebih baik, meninggalkan perilaku rendahan kaum fanatik cupet yang suka mengancam pihak yang berlainan keyakinan dan pandangan.

Keunggulan utama buku ini jelas tampak dari ilustrasi yang sangat kaya, baik berasal dari arsip lama hingga detail yang hebat. Suasana Pecinan lama, budaya lama Tionghoa, arsitektur, ragam batik dan baju khasnya, pernik perabot rumah tangga, juga kekayaan kuliner muncul secara artistik. Sayang, justru dari ilustrasi inilah muncul persoalan pelanggaran hak cipta sebagaimana disinggung di awal, persisnya sembilan foto ilustrasi pada bab Gambang Kromong dan Wayang Cokek (David Kwa). Foto-foto tersebut berasal dari film Anak Naga Beranak Naga (2006) karya Ariani Darmawan, yang dimuat tanpa pemberitahuan dan izin kepada pemiliknya lebih dulu.

Dari esai, Gondomono dan David Kwa berbeda pendapat soal makna istilah "peranakan." Gondomono menyatakan peranakan berasal dari jabatan Kapitein der Parnakkan-Chineezen (hal. 41), yang mengacu pada keturunan Tionghoa Muslim; sedangkan David Kwa menyatakan peranakan ialah "mereka yang diperanakkan di tanah ini" (hal. 134)—jadi lebih universal dan berlaku bagi semua penduduk Indonesia. Ada kesan para penulis sebenarnya agak enggan menggunakan istilah "peranakan Tionghoa", lebih suka langsung disebut orang Cina atau Tionghoa saja—sama dengan kita tanpa beban bilang sebagai "orang Madura" atau "orang Papua." Persoalan seperti ini memang cukup pelik dan beban politiknya berat. Kita mesti memberi kesempatan mana istilah yang akan lebih diterima dengan rela dan bangga, termasuk kemungkinan kembali menggunakan nama dan bahasa khas Cina. Bukankah ini akan memperlihatkan kekayaan budaya Indonesia?

Penyuntingan buku ini boleh dibilang memuaskan, meski tetap ada salah eja atau inkonsistensi penulisan terjadi di sejumlah halaman, bahkan di halaman copyright. Secara keseluruhan, buku ini memberi lebih dari sekadar memperkaya wawasan dan kebangsaan, melainkan juga kepuasan batin dan estetika.[]

Anwar Holid bekerja sebagai editor, penulis, dan publisis. Blogger @ http://halamanganjil.blogspot.com.

KONTAK: wartax@yahoo.com | HP: 085721511193 | Panorama II No. 26 B Bandung 40141.

Situs terkait:
http://www.rukukineruku.com (untuk sewa buku dan info film Anak Naga Beranak Naga dan Sugiharti Halim)
http://id.wikipedia.org/wiki/Tionghoa-Indonesia
http://www.indonesiamedia.com/rubrik/manca/manca99november-sejarah.htm (artikel Sie Hok Tjwan, "Sejarah Keturunan Tionghoa yang Terlupakan")

Anwar Holid: penulis, penyunting, publisis; eksponen TEXTOUR, Rumah Buku.

Kontak: wartax@yahoo.com | (022) 2037348 | 085721511193 | Panorama II No. 26 B Bandung 40141

Sudilah mengunjungi link ini, ada lebih banyak hal di sana:
http://www.goethe.de/forum-buku
http://www.rukukineruku.com
http://ultimusbandung.info
http://www.visikata.com
http://www.gramedia.com
http://halamanganjil.blogspot.com

Come away with me and I will write you
—© Norah Jones

Messages in this topic (1)

————————————————————————
Yahoo! Groups Links

<*> To visit your group on the web, go to:
http://groups.yahoo.com/group/psikologi_transformatif/

<*> Your email settings:
Digest Email | Traditional

<*> To change settings online go to:
http://groups.yahoo.com/group/psikologi_transformatif/join
(Yahoo! ID required)

<*> To change settings via email:
psikologi_transformatif-normal@yahoogroups.com
psikologi_transformatif-fullfeatured@yahoogroups.com

<*> To unsubscribe from this group, send an email to:
psikologi_transformatif-unsubscribe@yahoogroups.com

<*> Your use of Yahoo! Groups is subject to:
http://docs.yahoo.com/info/terms/

————————————————————————

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: